Sejarah Klub Bola Ajax

Sejarah Klub Bola Ajax

Sejarah Klub Bola Ajax Bahkan di luar Belanda link sbobet88, tidak banyak klub yang bisa bersaing dengan sejarah yang dimiliki AFC Ajax. Dengan lebih dari 50 trofi domestik utama dan empat Piala Eropa, Ajax adalah klub sepak bola paling sukses ketujuh di abad ke-20. Mereka juga telah memenangkan Piala Winners dan Piala UEFA, yang membuat mereka menjadi salah satu dari hanya empat klub yang memenangkan ketiga kompetisi utama UEFA.

Sejarah

Sejarah Klub Bola Ajax

Klub Sepak Bola Amsterdamsche Ajax dibentuk pada tahun 1900 (nama Ajax diambil dari seorang tokoh dalam mitologi Yunani). Kemeja putih terkemuka dengan garis merah lebar dirancang pada tahun 1911.

Tidak butuh waktu lama untuk menyatakan beberapa kesuksesan awal, yang bertepatan dengan kedatangan Jack Reynolds di klub; kecuali dua istirahat pendek, pria Inggris legendaris itu mengelola klub dari tahun 1915 hingga 1947.

Selama waktu ini Ajax perlahan-lahan tumbuh menjadi peran klub terbaik di negeri ini, sebuah proses yang memuncak dengan era keemasan pertama mereka di tahun 30-an. Dengan Reynolds di pucuk pimpinan, Ajax mengklaim delapan gelar Liga dan dua Piala KNVB slot pragmatic (KNVB Beker adalah nama kompetisi dalam bahasa Belanda).

Setelah sedikit merosot, Ajax kembali ke kancah sepak bola pada waktu yang hampir bersamaan dengan diperkenalkannya profesionalisme ke Belanda (1955).

Michels, Cruyff dan “Total Football”

Sementara mereka memenangkan dua gelar Eredivisie pada tahun 1957 pada tahun 1960, serta Piala KNVB ketiga mereka pada tahun 1961, tidak sampai penunjukan Rinus Michels sebagai manajer bahwa Ajax benar-benar menjadi sesuatu yang istimewa.

Dengan Michels menanamkan filosofi “Total Football”-nya yang terkenal dan Johan Cruyff sebagai konduktornya, Ajax meraih enam gelar Eredivisie dan empat Piala KNVB. Mereka juga membuat buku sejarah dengan mengklaim tiga Piala Eropa berturut-turut dari tahun 1971 hingga 1973, slot pragmatik sehingga menjadi salah satu dari hanya lima klub yang berhasil mempertahankan trofi.

Total Football Ajax berarti bahwa setiap pemain (kecuali penjaga gawang tentunya) berkontribusi di lapangan dan dapat mengambil alih peran satu sama lain. Dengan kata lain, seorang defender untuk sementara bisa menjadi pelaku dan sebaliknya.

Ini tidak sama dengan meninggalkan posisi sepenuhnya, tetapi posisi tidak akan membatasi pemain, sebaliknya tumpang tindih adalah pilihan dan lini belakang akan dikompresi dengan lini tengah yang menghasilkan pelepasan bola lebih cepat dari pemain bertahan ke penyerang.